Review pre wedding photography: ALIENCO

Yaiy, sesuai janji saya, sebelum saya cerita keseluruhan acara pernikahan saya, saya akan mereview satu-satu vendor yang saya gunakan dan juga dokumentasinya. No picture hoax toh!! Hehehee.

Pertama saya mau review foto prewedding saya. Sebelumnya saya sudah cerita ya mengenai gimana proses photoshootnya.

Overall, bang ali (owner+photographer) orangnya seru dan ramah banget. photoshoot sama dia dan team bener-bener seru, lagi-lagi saya harus bilang harga yang ditawarkan sangat affordable dibanding vendor-vendor lainnya dengan kualitas yang sama bagusnya.

Saya banyak dapet bonus pulaak, hehee. Orangnya juga sangat profesional. Editan foto sesuai, cetak dan pengriminannya semua sesuai jadwal yang dijanjikan.

Daan, ini dia hasilnyaaa:

IMG_7763

IMG_7791IMG_7917IMG_7875IMG_8099untuk photoshoot saya pakai 3 kostum. Yang pertama casual, temanya sih kalau mau maksain saya nyebutnya bunny meets panda. Hahaa. Yang kedua yang semi formal, kami menyebutnya “When He Pop The Question”. Hehe, kayak nama blog ini yah. Intinya sih soalnya baju yang saya pakai itu, baju tunangan saya, dan di sesi kedua, kita mau nunjukin sis romantis kita aja. Dan yang ketiga ala-ala victorian gitu, saya sampai niat banget nyewa kostum. Oh iya, buat yang mau sewa kostum + kepala panda dan bando bunny kayak saya (serta banyak pilihan karakter lain yang super lengkap) bisa ke:

Splendor costumes

Jl.Kemang Raya no.31, 2nd floor (above Otaru Baumkuchen)

p. +62 21 71794442, p. +62 21 6889 1008.

THANK YOU :)

Our love story started out in a good friendship and from there we proved that love never ends. We just wanna express our warmest gratitude for your never ending support, thank you for becoming a part of our special day. Our wedding day will not be that memorable without the presence of our special guests including you. Thank you :*

Niken Ikbal (2281)

THE DAY

Alhamdulillah, wasyukurillah. Akhirnya hari pernikahan saya telah dilewati. I’m officially Mrs. Ikbal Aulia😀

Akad nikah dan resepsi pernikahan saya alhamdulillah berjalan lancar, walaupun memang masih ada kekurangan, sedikit rusuh, dan cerita seru yang mengikutinya. Dari mulai pak penghulu yang telat 30 menit, gembok buat kotak angpao yang menghilang dan sedikit heboh2 panitia. Tapi sampai acara selesai, alhamdulillah nggak ada yang dibahas lagi, semua ketutup sama bahagia nya kami jadi sepasang suami istri, dan keluarga yang telah menikahkan kami.

Setulus hati, saya dan suami, Ikbal Aulia, mengucapkan terima kasih untuk semua yang membantu terselenggarangan akad nikah dan resepsi kami tanggal 19 Oktober 2014 di Gedung Panca Gatra Dwi Warna Lemhanas.

Terima kasih untuk keikhlasannya, terima kasih untuk doa dan dukungannya.

With warmest regards,
Niken Widiyanti & Ikbal Aulia

SESERAHAN

Kali ini saya akan cerita soal seserahan.
Lagi-lagi karna acara pernikahan saya satu hari langsung, dimana akad jam 4 sore dan resepsi jam 7 malam, maka saya dan mama si pacar sepakat kalau seserahan nya nggak berisi makanan. Karna kan kita baru pulang malem yah, takut basi malah makananannya.

Jadi seserahan di akad nikah akan berisi barang-barang saya dari keluarga si pacar dan barang-barang si pacar dari keluarga saya.

Sedikit bocoran isi seserahan saya nih:
1 box berisi perlengkapan solat (mukena dan sejadah)
1 box berisi sepatu kantor, tas dan jam tangan
1 box berisi pakaian dalam dan baju tidur
1 box berisi perlengkapan mandi (handuk, baju mandi, sandal kamar)
1 box berisi make up
1 box berisi produk untuk mandi
1 box berisi pakaian formal
1 box berisi kain kebaya dan songket

Sementara untuk si pacar
1 box sepatu dan jam tangan
1 box baju dan bawahan casual
1 box baju dan bawahan formal
1 box perlengkapan mandi
1 box pakaian dalam
1 box perlengkapan solat (peci, sejadah, baju koko, sarung)

Untuk merias seserahan, saya bawa ke cikini. Setelah jadi, waktu itu ada 1 box yang harus ditambah isinya. Maka, karna jauh harus dibawa ke cikini lagi, saya ke mayestik, di basement nya ternyata banyak juga tempat untuk dekor seserahan plus kotak-kotaknya lebih bervariasi lagi. Bisa buat referensi juga nih.

Dan untuk kotak mahar, akhirnya saya minta buatkan custom di mayestik juga deh.

Nah untuk teknis bawa-bawa maharnya, hasil perbincangan saya, sahabat WO, dan si pacar, teknisnya seperti ini.
Saat akad mahar dari si pacar akan diletakkan di belakang meja akad. Lalu nanti ada penyerahan simbolis mahar dari keluarga saya, setelahnyaa jangan lupa semua mahar dibawa ke 1 mobil yang sama dan langsyung dibawa pulang dulu.
Buat foto-foto seserahannya akan saya share *lagi-lagi* setelah acara ya🙂

Printilan

Nah ini nih yang mau saya share. Sebenernya sih saya juga baru tau dari sahabat-sahabat saya yang sukarela mau jadi WO dadakan nikahan saya. Hehehe.

Jadi ada beberapa barang-barang yang keliatannya kecil dan mudah tapi luput sama ingatan kita buat dibawa saat acara.
Ini semua dipersiapkan kalau kalian seperti saya ya, dimana akad dan resepsi dilaksanakan 1 hari sekaligus ditempat yang sama.

1. Teks-teks pernikahan
Ini penting nih, teks-teks ini berupa naskah ijab kabul, naskah permohonan izin CPW, juga naskah sambutan. Untuk naskah akad sih biasanya memang penguhub menyediakan, tapi percaya deh, itu tulisannya kecil dan kurang jelas. Mungkin karna sudah difotocopy berkali-kali yah. Jadi mending buat sendiri aja. Kalau naskah sambutan sih sebenernya cuma buat rujukan saja, biar keluarga yang menyampaikan tau apa saja yang harus disampaikan, kalau improve-improve sedikit boleh lah yah. Mempersiapkan naskah ini juga bagus biar waktu dari rundown yang sudah kita susun bisa terkontrol, nggak ngalor ngidul gitu hehee.

2. Nama Kedua Mempelai yang dilaminating
Buat apa? Yak bener, buat di janur. Ini penting banget loh, apalagi buat tamu yang masih cari-cari gedung pernikahan kita. Saya udah tanya ke dekor soalnya, mereka nggak nyiapin tulisan ini. Jadi jangan lupa bikin ya capeng.

3. Gembok kecil dan Trash Bag Jumbo
Nah ini nih yang pas saya dengar langsung mikir, briliant, bener juga yah. Hehe. Jadi trash bag ini gunanya untuk dimasukin ke tempat angpao sebelum acara dimulai. Jadi saat acara selesai, ngambil angpao nya gampang, tinggal angkat aja trash bagnya. Nggak usah ngambil plastik dan ngeluarin isi di kotak angpaonya. Gemboknya ya buat gembok cadangan aja. In case dekor lupa bawa gemboknya atau gemboknya sudah tidak dalam kondisi baik. Hehe.

4. ATK
Yah harus disiapin juga nih, macamnya gunting, isolasi dan alat tulis lain. Setidaknya untuk WO. Mungkin sekarang belom kepikir buat apa, tapi percaya deh, ada aja nanti yang diperluin. Kalau udah prepare kan enak.

Segitu dulu untuk printilannya yah, semoga bermanfaat

My Best Friends, My Wedding Organizer

Dari awal saya memang nggak mau pakai WO. Alasan klisenya sih pengen ngurus sendiri, biar lebih berasa persiapannya, biar nggak dihantui WO yang menurut pengalaman temen-temen saya dikit-dikit bawelin ini itu. Alasan rasionalnya, hemat budget boook hahahahaaa.

Tapi yah, menjelang hari H, akhirnya saya dan pacar menyadari juga, kalau semua kita yang urus, semua kita yang tau detailnya dan pas nikah, siapa yang akan uruuss? Kan kita akan sibuk dirias dan menyalami tamu. Masa ntar dikit-dikit sodara nanya ke atas panggung ke kita? Dan belum lagi kita nyadar memang banyak hal yang perlu ditangani orang lain, seperti tamu VIP, mengatur flow acara, mengawasi vendor-vendor.

Pengennya sih keluarga aja, tapi kembali menimbang kalau keluarga pasti pengennya juga ngumpul sama keluarga lain yang bisa jadi jarang ketemu, akhirnya kita nggak pengen terlalu memberatkan mereka.

Setelah dipikir-pikir, akhirnya suatu sore saya sedang ngobrol sama Kak Aida, sahabat saya sesama rekan Fosma (Forum Silaturahmi Mahasiswa) ESQ. Eh, mantan Fosma deng. Hehehe *buru-buru ralat sebelum banyak yang protes.
Saat itu, saya curhat deh soal saya yang lagi bingung soal siapa yang akan handle acara, dan kak aida langsyung dong bilang:

Kenapa nggak minta tolong temen-temen Fosma aja sih mi?

Aha, iya yah kenapa juga saya nggak kepikiran. Temen-temen fosma kan sering bantuin kalau ada pernikahan di menara, belum lagi kita kan sudah biasa ATS-an. Harusnya sih masalah handle suatu acara bisa dong yah.
Akhirnya beberapa waktu kemudian saya ngobrol sama salah satu temen saya yang lain, namanya Ridho. Dia saya tunjuk jadi ketuanya. Hehe.

Setelah ngobrol sama Ridho, kita cari deh temen-temen lain yang siap bantu. Dikumpulin ada sekitar 14 orang, 7 cewek dan 7 cowok.

Mereka akhirnya bikin panitia dengan job desk masing-masing. Sempet juga saya dan pacar meeting sama Ridho, samain pikiran kita.

Huaa, lagi-lagi saya harus bilang I’m very blessed Capeng. Punya temen-temen yang kompak banget bantuin saya. Mereka niat banget bantunya, job desknya disusun sebaik-baiknya. Sampai bikin group WA khusus buat nikahan saya, selalu ngingetin saya *tanpa neror* buat jaga kesehatan, hal-hal apa yang harus disiapin, ingetin saya puasa, banyak berdoa. Aaah mereka nggak cuma sahabat biasa, mereka sahabat spiritual saya.
*ealah nulisnya beneran sampe berkaca-kaca loh ini*

Beberapa minggu yang lalu aja mereka sampai nyempetin waktu buat kumpul dirumah saya, biar saya bisa cek semua kesiapan pernikahan saya. Padahal saya tau banget mereka juga bukan pengangguran, ada yang masih mahasiswa, kerja kantoran, dokter, suster, tapi sahabat-sahabat saya ini mau meluangkan waktu nya buat saya. Aaah peluk kalian satu-satu.

Intinya sih yang akan dihandle oleh sahabat-sahabat saya ini adalah tamu VIP, ngecek kesiapan akad, mengatur posisi keluarga, seserahan dan juga konsumsi, mengecek kerjaan vendor, kontrol konsumsi resepsi, mengantur jalannya resepsi kayak foto dan acara-acara lain, dan juga menemani saya agar saya tetep oke selama acara. Hehee.

Dari mereka saya juga banyak masukan soal printilan yang keliatannya mudah, tapi kita suka lupa buat menyiapakan (saya share di postingan berikutanya).

Intinya sih saya bahagiaa banget lah punya sahabat-sahabat spiritual seperti mereka. Oh Alloh, jagalah sahabat-sahabat saya dan balaslah kebaikan mereka dengan kebaikan yang lebih. Amiiinnn

Sahabat-sahabat spiritual kesayangan, yang mau meluangkan waktunya buat meeting acara nikahan saya

Sahabat-sahabat spiritual kesayangan, yang mau meluangkan waktunya buat meeting acara nikahan saya

KARTU UNDANGAN

Yaampun, nggak berasa udah beberapa hari lagi menjelang hari H. Dan blog ini lagi-lagi lama diupdate. *nyapu-nyapu blog*
Ya beginilah, dikala persiapan pernikahan dibarengi dengan revisian Tesis dan persiapan seminar hasil, bismillah doakan dua-duanya lancar ya.

Oke deh mumpung tanggal merah ini sedang tidak sibuk, marilah banyak menulis di blog ini.

Kali ini saya mau cerita soal cetak undangan. Untuk urusan ini sih saya emang nggak terlalu ribet. Dari awal saya dan pasangan udah nentuin kalau kita mau undangannya berbentuk frame foto, jadi nantinya bisa dimanfaatkan oleh para penerima, setidaknya nggak dibuang begitu saja. Yah walaupun nanti akhirnya dibuang juga, udah ada niat biar bermanfaat kan udah bagus yah. Hihi

Awalnya kita sempet liat-liat undangan di Kepala Gading, tepatnya di samping Fine Souvenir. Bagus-bagus sih memang, tapi harganya kok mahal yah, gak masuk budget ah.

Selanjutnya dari temen si pacar, kita dikasih tau untuk pesen di pasar tebet. Karena pacar dan temen-temennya banyak yang pesen disana, jadilah saya juga ikutan pesen disana.

Di pasar tebet emang pusatnya undangan, di basement itu semuanya emang percetakan undangan. Tapi dari info yang saya dapet sih, cuma sedikit percetakan yang mau buat sampelnya dulu sebelum naik cetak.

Nah soal undangan itu emang ribetnya di revisi. Hahah udah kayak skripsi deh emang, bagian revisi yang paling ngeselin. Harus banget kita teliti, jangan sampe ada tulisan salah. Cek juga denah lokasi, harus dibuat sejelas mungkin.

Buat vendor ini sih, saya nggak ada masalah, memang sih jadinya rada molor, nggak sesuai yang dijanjiin. Tapi saya maklum aja lah, karna kepotong lebaran sih. Lagian saya udah sempet survei kalau percetakan itu vendor yang paling sering molor jadi saya memang pesen undangan sudah jauh-jauh hari. Habis fix tanggal gedung, kita langsung mikir buat undangan.

Untuk undangan, catatan banget nih untuk capeng-capeng. Jangan lupa ingetin percetakan buat bikinin ucapan terima kasih yang akan diselipin di souvenir, kalo bisa ini suruh dibuat duluan dan kirim ke vendor souvenir biar mereka yang akan tempelin sekalian. Biasanya ini gratis kok sama plastik undangan juga. Nah buat plastik pas ngambil jangan lupa dicek ya, kesalahan saya nih, pas ngambil undangan saya nggak cek plastiknya udah dikasih atau belum, sampai rumah nggak ada dan terpaksa deh besoknya adeknya si pacar yang harus ambilin. Hihi maaf calon kakak iparmu ini merepotkan🙂

Dan satu lagi yang musti banget diinget adalah, kalau souvenir kalian besar kayak saya dan tidak memungkinkan untuk dibawa langsung sama tamu, pesen voucher pengambilan souvenirnya juga sekalian yah di percetakan. Untuk ini sih saya dikenakan biaya, tapi ya nggak mahal kok. Yang penting kan nggak ribet dan warna dan font nya juga senada dengan undangan.

Dan peernya sekarang menjelang hari H adalah, bagiin undangannyaaaaa
Semangaattt!!!