Berburu Souvenir dan Seserahan di Mangga Dua

Hosh, tiap hari minggu emang sepertinya akan jadi hari mempersiapkan pernikahan. Tapi saya menikmatinya kok, bahkan seneng. Hari minggu kemarin pergi sama si pacar, mamanya dan tantenya. Kali ini urusan souvenir harus selesai dan nyicil-nyicil bebelian buat seserahan.

Maka setelah dateng ke acara khitanan keluarga si pacar kita langsung cuss mangga dua. Pencarian dimulai di pasar pagi mangga dua lantai basement. Disini lumayan banyak kios-kios yang menyediakan souvenir pernikahan, tapi tempatnya menyebar. Jadi musti sabar keliling dan liat satu-satu. Buat nyari yang kita mau dan harga murah pun harus mau tuh keliling-keliling, membandingkan harga di satu toko dan toko lainnya. Saya sama mamanya si pacar aja sampe muter bolak balik, liat ini suka, terus liat di toko lain harganya lebih murah. Ada lagi, packingnya kurang bagus. Sampe akhirnya nemu juga yang sreg dengan harga yang terjangkau tentunya. Souvenirnya kayak apa, nanti aja saya tunjukkan setelah hari H kali yah. Hehee.

Untuk kuantitas souvenir, saya sih lebih dari undangan. Prepare nya ya buat keluarga pastinya. Beres sama urusan souvenir lanjut deh keliling-keliling liat-liat dan cari-cari buat seserahan, dari mulai handuk, sendal mandi, baju tidur dan lain-lain. Sampe saya dapet selop pesta untuk resepsi dengan model dan merk yang sama kayak di depertment store tapi harganya miring banget. Hihiii, seneng. Mamanya si pacar paling tau nih sama printilan-printilan begini. Dan yang paling saya syukuri adalah, selera mamanya si pacar yang oke banget. Milihin buat saya nya bagus-bagus nggak sama sekali selera ibu-ibu. Saya beruntung bangettt ya Alloh o:)

Advertisements

Kembali ke Puti Sarah dan Fine Souvenir

Hari minggu ini saya ke Puti Sarah bareng mamanya si pacar, budenya si pacar, dan tentu si pacar. Dan sekitar jam 2 siang, saya udah di rumah + kantornya Puti Sarah. Sedikit catatan yang mau ke Puti Sarah, selain buat janji dulu sama Tante Nini, juga mendekati mau sampai rumahnya, mending telp Tante Nini biar disediakan parkir. Jadi rumahnya Tante satu ini bener-bener di pinggir jalan dan deket lampu merah, kalau kita nggak hubungin Tante Nini dulu, siap-siap nunggu di bukain gerbang sambil diklaksonin mobil-mobil dan motor lain :p

Setelah itu, langsung coba-coba baju pengantin. Saya dan mama si pacar udah sepakat kalau maunya saya pake kebaya + sunting aja (modifikasi) bukan pake baju kurung seperti minang tradisional. Jadi saya coba beberapa kebaya dan terputuskanlah warna kebaya yang kata mama dan bude sih pas di wajah saya. Untuk si Pacar juga udah ada baju yang pasnya. Hihi, seneng deh. Akhirnya kan setelah tau warna baju pengantin, jadi nanti nuansa dan tema pernikahan kita bisa menyesuaikan. Setelah itu kita ngobrol banyak sama Tante Nini, tentang entertainment, MC, among tamu dan lain-lain.

Seneng banget sama vendor satu ini, dari mulai dekorasi, pelaminan, entertainment dan MC sudah dalam satu paket. Wuhuuu. Dan ditotal-total juga jauuh lebih murah harganya. Alhamdulillah.

Huaa, kemaren nggak cape-capenya deh bersyukur, bisa dapet vendor ini. Sempet juga ketemu sama Kak Imel, anaknya Tante Nini yang akan ngeriasin saya. Diingetin nanti apa yang harus saya siapin sendiri. Overall pertemuan sama Puti Sarah tidak mengecewakan, malah memberikan kelegaan karena masalah dekor+pelaminan terselesaikan. Ditambah bonus, MC dan entertainment juga beres. Alhamdulillah

Abis dari Puti Sarah, perjalanan dilanjutkan dengan liat-liat souvenir di FINE SOUVENIR kelapa gading. Nah kalo yang ini, souvenirnya lebih unik-unik, pillihannya banyak, galerinya juga bagus dan disambut oleh marketing yang mumpuni. Tapi harganya masih lumayan mahal, belum lagi di FINE SOUVENIR ini emang nggak ready stock barang-barangnya. Jadi kita harus pesen minimal 3 bulan sebelum acara.

Di sebelah galeri FINE SOUVENIR juga ada vendor undangan, bagus-bagus juga. Tapi yah juga mahal L Mamanya si pacar nawar-nawar aja masnya nggak mau turun-turun harganya. Ya udahlah liat-liat aja dulu. Dijadiin referensi dan coba cari-cari yang mirip ditempat yang lebih murah pastinya. Hehee.

Sebelum pulang, sempet makan Pempek deket situ (masih kawasan boulevard Kelapa Gading). Nggak usah di review kan yah Pempeknya? Hehehe, tapi lumayan enak kok kalau untuk saya, walau nggak seenak Pempek Bengkulu yang pernah dibawain temen saya.

Souvenir + Survei Lemhanas = SATURDATE

Sabtu minggu ini full sama si pacar. Agenda utamanya ya jelas lah ya, ngurusin nikahan lagi.

Pacar tuh sebenernya paling males malem mingguan, macet katanya. Tapi kali ini harus mau malem mingguan karena banyak yang akan diurusin.

Janjian jam 10 pagi, terus pertama meluncurlah kita ke Cipinang. Tepatnya di deket penjara cipinang buat liat-liat souvenir. Hari sebelunya saya sudah sempet kesini saya Tasya dan mamanya. Hari ini sengaja ngajak si pacar biar dia liat juga.

Jadi ya, ini tempat souvenir. Masuk kesana bener-bener kayak gudang souvenir. Tipe yang dijual emang pasaran sih barangnya, gak unik-unik banget. Tapii emang mureee beneer.

Galeri souvenir, Cipinang

Galeri souvenir, Cipinang

Nggak begitu tertarik sih, paling ya kalau mau ambil disini gelas lah ya. Disini sih udah bisa packing dengan paper bag juga. Untuk capeng yang emang udah mepet banget nih, bisa langsung kesini, karena semua barangnya ready stock.

Selanjutnya, perjalanan dari cipinang dilanjutkan dengan menuju kantor Alfabet di daerah Tebet. Mau bayar DP ke dua sekalian revisi menu. Saya baru pertama kali nih ke kantor Alfabet. Kantornya sih nyaman, terus pasti kita dikasih banyak kue-kue ya. Tapi rada ganggu dari kantor ini, plang nama di depan kantornya itu loh, kecil bener. Si pacar aja pertama kali kesini sendiri sempet nyasar dan nggak ngeliat plangnya. Jadi capeng-capeng yang mau kesini, coba lebih jeli aja matanya, hehee.

Setelah beres di Alfabet, agenda selanjutnya adalah ke Lemhanas untuk survei. Karena pas banget nih, Alfabet dan Puti Sarah malem ini perform bareng. Wuuhh jadi pengen liat kayak gimana.

Tapi karna masih sore, kitapun makan dulu di KFC tugu tani. Ngobrol sampe solat ashar disana. Nyatet-nyatet apa yang besok harus dipastikan saat ketemu Puti Sarah. Iyaahh, printilan-printilan nikahan itu banyak banget loh. Dan semua harus diperhatiin (nanti saya akan buat postingan tentang printilan yang suka kelewat :p)

Dan tepat habis magrib, kami sudah sampe lemhanas dan woooowww, ini antara Puti Sarah dan Alfabet bagus banget dekornya. Udah langsung jatuh cintaaa. Lorongnya bagus. Puti Sarah ini dekor printilannya cantik banget deh. Belom lagi gubug-gubug Alfabet yang minimalis tapi tetep manis, bikin ruangan jadi terkesan lebih luas. Semoga pas acaraku mereka juga bisa berkolaborasi seindah ini yah. Amiiinnn.

Puas liat-liat di Lemhanas, kamipun meluncur ke rumah si pacaaar. Dan keluar lagi buat makan malem bareng papa mama nya si pacar di Mie Celor Roxi. Saya pun baru sampe rumah jam 12 malem. Tapi seneeng, akhirnya malem mingguan lagi sama si pacar setelah sekian lamaa. Hahahaa

wedding vs marriage

Jadi sedikit mengutip kamus bahasa inggris wedding dan marriage itu diartikannya seperti ini:

wedding: a ceremony in which two people get married

marriage: the relationship between two people who are husband and wife

Jelas bedanya ya, wedding itu prosesi dan perayaannya, marriage itu hubungan setelahnya. Terus yang mau saya share di blog ini adalah proses saya mempersiapkan wedding, yang akan berlangsung nggak lebih dari 7 jam sajah.

Lalu sampai segitunyakah saya mempersiapkan sesuatu yang nggak lebih dari 7 jam, lalu tidak memikirkan hidup setelah 7 jam itu yang *inshaa Alloh* akan berlangsung sampai sisa hidup saya?

Hal ini malah sudah saya dan si pacar bicarakan jauuuh sebelum ribet-ribet ngurusin wedding. Percaya deh saya kayak quote dibawah ini kok:

Image

gambar diunduh dari laman: http://www.nataliefranke.com/2013/01/monday-musings-my-dream-couples/

(maaak, efek nulis tesis. Sampe sitasinya formal bener yee!! :p)

Iya, saya seperti wanita kebanyakan, ingin pesta pernikahan saya berlangsung sempurna. Sempurna ya, bukan mewah dan berlebihan. Sempurna buat saya, saat saya mendapatkan sesuatu yang bagus, baik, sesuai selera keluarga kami berdua, tapi dengan harga yang wajar kami bayarkan. Untuk apa? Pastinya agar kebahagiaan yang ingin kami bagi kepada tamu-tamu, kerabat dan sahabat dapat tersampaikan dengan baik. Semua bisa sama-sama merasakan kebahagiaan kami nanti saat kami berdiri di pelaminan. Iya sesimpel itu aja kok harapan kami.

Dan iya, balik ke quote diatas, kalau resepsi kami bisa terlihat indah, maka hidup berumah tangga kami setelahnya pun harus lebih indah lagi. Saya yah lebih deg-degan, lebih excited saat membayangkan hari-hari saya menjadi seorang istri dari si pacar loh.

Terus kenapa harus persiapan pesta pernikahan yang saya share disini? Bukan persiapan berumah tangga?

Menurut saya, ini lebih mudah dishare, dan saya yakin review-review saya akan banyak bermanfaat buat capeng-capeng lain. Rumusannya pasti, selera dan konsep pernikahan anda dan saya mirip, selesai.

Lalu kalau rumusan berumah tangga menurut saya setiap pasangan akan beda. Walaupun mungkin kunci kesuksesan -macam yang banyak dibagikan para motivator- sih sama. Tapi yang begini kan enaknya dibicarakan pribadi ya. Dari hati ke hati dan dimaknai dengan sungguh-sungguh.

Terus semangat para capeng dalam mempersiapkan pesta pernikahan juga mempersiapkan hidup berumah tangga setelahnya.

TETANGGA BANYAK TANYA

Buat tetangga saya, bang Rizal dan si Istri, kak Raisa pasti dalam hatinya kesel kali ya sama saya. Saking banyaknya saya nanya tentang resepsi mereka. Ya abis gimana dong, Bang Rizal emang temen main saya dari kecil, temen sekomplek, dan baru dia juga yang nikah dan belom lama pastinya yah. Jadi info-infonya masih terbaru.

Dan yang bikin saya makin ngejar-ngejar newlywed ini adalah, mereka resepsinya pake minang juga. Mereka sih nggak kesulitan yah sama adatnya, karna dua-duanya asli minang, nah saya ini yang orang jawa, kan belom tau apa-apa. Jadilah pertanyaan saya juga tentang adat dan budaya minang nggak hanya saat prosesi pernikahan.

Semua vendor dari pasangan ini saya list, saya cari reviewnya dan saya pertimbangkan sebagai pilihan. Dan udah dua aja loh yang deal:

1. Prewedding dengan ALIENCO

2. Dokumentasi akad+resepsi dengan LIGHTBRUSH

Nahloh, dekor dan pelaminan minangnya kok malah nggak? Iya nih soalnya dekor dan pelaminan si abang satu ini sepaket sama cateringnya. Jadi lah saya nggak bisa ikut-ikutan pake. Buat souvenir juga saya direkomendasikan Fine Souvenir, Kelapa Gading. Udah sempet liat sih, tapi belum ditindaklanjuti.

Intinya sih saya mau banyak-banyak makasih sama pasangan ini. Maafkeen tetenggaa ini banyak tanya. Hehehe.

Jadi bener loh kata orang dulu:

Malu bertanya, pusing sendiri nyari vendor :p

Mending tanya deh sama yang baru nikah, yang kira-kira konsepnya sama, seleranya mirip-mirip sama kita. Mereka rata-rata pasti bakal dengan senang hati berbagi. Kan ya penganten baru, lagi bahagia-bahagianya boook :p

Jangan lupa saat telpon vendornya, bilang dari mana kita tau mereka. Biasanya sih sedikit ngaruh sama harga, didiskon-diskon dikit bisa laah. Atau senggaknya, si vendor akan lebih ‘ngelayanin’ kita karna mereka lebih ngerasa kita sudah banyak tau tentang mereka.

Jadi yuk ah, para capeng-capeng jangan males tanya, jangan males baca-baca review ya :*

Balada Pelaminan dan Dekorasi

Karena resepsi pernikahan saya nanti akan memakai adat minang (suku si pacar) dimana saya belum pernah tau vendor pelaminan dan dekorasi minang mana yang bagus, kendala nyari vendor ini sedikit kami rasakan. Awalnya saya berhari-hari googling, tanya sana sini. Terutama tanya sama tetangga saya yang juga pakai adat minang. Dan mulailah saya ngerti apa itu pelaminan bagonjong, baju demang, sunting dan perintilan pernikahan minang lainnya. Maka pencarian vendor pelaminan dan dekorasi pun dimulai bermodal google. Hehe.

Dan ini sedikit reviewnya:

  • Sanggar minang djus masri

Saya pertama ketemu sama karyawannya djus masri itu waktu pameran di balai samudera, setelahnya saya ditelp sama marketingnya untuk mampir ke sanggar mereka di deket binus. Sayapun suatu siang akhirnya mampir kesana sendiri. Disuruh tunggu diruang baju gitu sambil nungguin tante Djus nya lagi ngelayanin klien lain. Overall, baju-baju djus masri sih bagus, tapi memang masih minang asli. Baju nya kebanyakan baju kurung. Saya mau liat kebayanya, menurut si mbak-mbak disana, kebayanya lagi nggak ada disanggar.

Terus nggak lama kemudian saya disamperin tante djusnya, dijelasin singkat nanti gimana proses resepsi, apa aja yang disediain. Saya suka banget sama Tante Djus yang mengingatkan capeng untuk banyak berdoa, sampai saya dikasih tau doa nanti saat proses kirab pengantin.

Tapii untuk urusan dekorasi ternyata beda lagi, Tante Djus nggak terlalu paham, dan rekanan dekorasinya saat itu lagi nggak ada. Wah saya jadi rada mikir, karena pisah-pisah gitu kan. Belom lagi diitung-itung kok jadi membengkak ya harganya. Jadi kamipun mencoret Djus Masri dari pilihan kita.

  • Gadih Ranti

Baca di review-review sih gadih ranti itu bagus. Apalagi terkenal suntingnya pernah dipakai BCL. Untuk harga, gadih ranti nggak beda jauh dengan Djus Masri. Nggak banyak tanya info dengan vendor ini, karena di tanggal saya mereka sudah penuh. Yasudahlah.

  • Sanggar Minang Yuniskha

Uni yang punya ini (lupa namanya) baik banget. Waktu saya kesana dan coba tanya harganya, lebih murah dibanding Djus Masri dan Gadih Ranti. Tapi saya nggak dikasih liat banyak koleksi baju-bajunya. Uni ini juga nggak pelit kasih bonus sih dipaketannya. Tapi entah kenapa belum sreg dengan sanggar ini.

Ditengah-tengah kegalauan nyari vendor pelaminan dan dekorasi, si pacar akhirnya dikasih tau vendor pelaminan dan dekorasi dari sepupunya yaitu

SANGGAR MINANG PUTI SARAH

Langsung deh saat itu juga saya hubungi Tante Nini, si empunya. Berjanji bertemu dirumahnya bersama pacar. Dan sampe rumahnya, langsung ngerasa klik. Langsung diliatin foto-foto klien mereka. Saya jatuh cinta sama MUAnya, bener-bener bagus. Sekali lagi sesuai dengan selera saya, nggak menor, tampak tanpa make-up tapi bikin tambah cantik. Dan ternyata MUAnya itu anaknya Tante Nini, saya langsung deh minta dimake up in anaknya itu, kalau emang keluarga setuju pakai Puti Sarah. Dan yang lebih saya suka, Tante Nini langsung nyuruh saya nyobain satu kebaya yang baru satu kali disewa. Saya cobain dan si pacar langsung suka. Hihi, akhirnya menemukan juga. Udah gitu Puti Sarah sangat-sangat nggak pelit deh buat paketnya, among tamu aja dikasih 15 pasang coba. Paketan sanggar lain, paling banyak 6 pasang. Dekorasinya juga lucu-lucu. Dan yang paling penting, puti sarah sering perform di lemhanas, jadi udah tau banget gedungnya harus diapain aja biar bagus. Tante Nini ngerti semuanya, baju, pelaminan sampai dekorasi.

Leganyaaa. Tinggal tunggu mama si pacar aja yang bakal dateng minggu ini untuk ngobrol lebih lanjut sama Tante Nini.

FOTO PREWEDDING

Menentukan vendor prewedding pun alhamdulillah dilancarin. Nggak coba cari-cari yang lain, saya langsung menunjuk

ALIENCO

Mas Ali dan istrinya dua-duanya super ramaah banget. Saya kan bawel kalo urusan sesi foto. Abis kan saya sama pacar bukan foto model, dan emang nggak rencana banget foto prewed ala-ala model yang pose gitu. Yang pake baju ‘niat banget’ sambil pose, saya liat keatas sambil telak pinggang dan pacar membelakangi sambil sok macho. Ya ampuuun, bukan kita banget. Sekali lagi, hidup simpel!! 😀 Saya maunya foto prewedding saya itu jujur, nggak mengada-ada. Kami begitu ya, begitu. Jadi intinya maunya dapet fotografer yang bisa menangkap momen-momen saat kami berdua -walaupun disetting dalam satu rangkaian prosesi foto prewedding- tapi tetep bisa menangkap kebersamaan kami tanpa kami diarahin pose-pose ala-ala gitu. Haha, capeng banyak maunya ya.

Kenapa saya langsung milih Alienco tanpa basa basi, sebenernya udah pendekatan nih sama vendor ini dari mulai lamaran. Mau pake buat lamaran, eh udah sibuk yang lain, jadi udahlah foto lamaran memanfaatkan keluarga aja. Tapi karena udah tau performa si Mas Ali dari tetangga dan suka sama hasil foto prewed mereka, langsung booking buat prewedding.

Buat harga, Alienco ini jauuh lebih murah daripada paket prewedding -lagi-lagi- dari vendor foto yang ngetrend di Instagram tapi hasilnya jauuh juga dari murahan.

Prewedding nya sendiri sih masih akan abis lebaran. Karena nyari waktu yang kosong dan sepi, biar foto-fotonya nggak banyak diliatin orang. Udah booking lumayan lama, tapi baru sempet meeting sama mas Ali-nya kemarin sore. Dan yippie, kali ini meetingnya ditemenin si pacar.

Diliatin portofolionya, si pacar langsung jatuh cinta sama beberapa lokasinya. Dari yang kami galau lokasi, akhirnya setelah diskusi sama mas ali, konsep, lokasi sampe nanti kostumnya mau gimanapun bereesss. Ahhhh, capeng yang bahagia itu yang begini ini nih.

Yang dimudahin urusan vendor-vendornya, dan ketemu vendor yang sangat mengerti klien dan terutama sabar dan menerima masukan klien

Oh iya, sedikit pengalaman dari ketemu dua vendor urusan foto nih:

Dua-duanya dikelola sama sepasang suami istri

Dan kelihatannya mereka sangat kompak dan bisnisnyapun berjalan lancar. Hihii tambah percaya deh, nikah itu membuka pintu rezeki. Kalau nikah itu nggak hanya dapet partner hidup, tapi juga bisa dapet partner kerja, partner bisnis, partner of everything 😀

Dan satu lagi, kriteria capeng bahagia:

Yang menemukan pelajaran berharga, bekal untuk mengarungi bahtera rumah tangganya bahkan dari vendor-vendornya

Subhanalloh 🙂