KARTU UNDANGAN

Yaampun, nggak berasa udah beberapa hari lagi menjelang hari H. Dan blog ini lagi-lagi lama diupdate. *nyapu-nyapu blog*
Ya beginilah, dikala persiapan pernikahan dibarengi dengan revisian Tesis dan persiapan seminar hasil, bismillah doakan dua-duanya lancar ya.

Oke deh mumpung tanggal merah ini sedang tidak sibuk, marilah banyak menulis di blog ini.

Kali ini saya mau cerita soal cetak undangan. Untuk urusan ini sih saya emang nggak terlalu ribet. Dari awal saya dan pasangan udah nentuin kalau kita mau undangannya berbentuk frame foto, jadi nantinya bisa dimanfaatkan oleh para penerima, setidaknya nggak dibuang begitu saja. Yah walaupun nanti akhirnya dibuang juga, udah ada niat biar bermanfaat kan udah bagus yah. Hihi

Awalnya kita sempet liat-liat undangan di Kepala Gading, tepatnya di samping Fine Souvenir. Bagus-bagus sih memang, tapi harganya kok mahal yah, gak masuk budget ah.

Selanjutnya dari temen si pacar, kita dikasih tau untuk pesen di pasar tebet. Karena pacar dan temen-temennya banyak yang pesen disana, jadilah saya juga ikutan pesen disana.

Di pasar tebet emang pusatnya undangan, di basement itu semuanya emang percetakan undangan. Tapi dari info yang saya dapet sih, cuma sedikit percetakan yang mau buat sampelnya dulu sebelum naik cetak.

Nah soal undangan itu emang ribetnya di revisi. Hahah udah kayak skripsi deh emang, bagian revisi yang paling ngeselin. Harus banget kita teliti, jangan sampe ada tulisan salah. Cek juga denah lokasi, harus dibuat sejelas mungkin.

Buat vendor ini sih, saya nggak ada masalah, memang sih jadinya rada molor, nggak sesuai yang dijanjiin. Tapi saya maklum aja lah, karna kepotong lebaran sih. Lagian saya udah sempet survei kalau percetakan itu vendor yang paling sering molor jadi saya memang pesen undangan sudah jauh-jauh hari. Habis fix tanggal gedung, kita langsung mikir buat undangan.

Untuk undangan, catatan banget nih untuk capeng-capeng. Jangan lupa ingetin percetakan buat bikinin ucapan terima kasih yang akan diselipin di souvenir, kalo bisa ini suruh dibuat duluan dan kirim ke vendor souvenir biar mereka yang akan tempelin sekalian. Biasanya ini gratis kok sama plastik undangan juga. Nah buat plastik pas ngambil jangan lupa dicek ya, kesalahan saya nih, pas ngambil undangan saya nggak cek plastiknya udah dikasih atau belum, sampai rumah nggak ada dan terpaksa deh besoknya adeknya si pacar yang harus ambilin. Hihi maaf calon kakak iparmu ini merepotkan 🙂

Dan satu lagi yang musti banget diinget adalah, kalau souvenir kalian besar kayak saya dan tidak memungkinkan untuk dibawa langsung sama tamu, pesen voucher pengambilan souvenirnya juga sekalian yah di percetakan. Untuk ini sih saya dikenakan biaya, tapi ya nggak mahal kok. Yang penting kan nggak ribet dan warna dan font nya juga senada dengan undangan.

Dan peernya sekarang menjelang hari H adalah, bagiin undangannyaaaaa
Semangaattt!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s