My Best Friends, My Wedding Organizer

Dari awal saya memang nggak mau pakai WO. Alasan klisenya sih pengen ngurus sendiri, biar lebih berasa persiapannya, biar nggak dihantui WO yang menurut pengalaman temen-temen saya dikit-dikit bawelin ini itu. Alasan rasionalnya, hemat budget boook hahahahaaa.

Tapi yah, menjelang hari H, akhirnya saya dan pacar menyadari juga, kalau semua kita yang urus, semua kita yang tau detailnya dan pas nikah, siapa yang akan uruuss? Kan kita akan sibuk dirias dan menyalami tamu. Masa ntar dikit-dikit sodara nanya ke atas panggung ke kita? Dan belum lagi kita nyadar memang banyak hal yang perlu ditangani orang lain, seperti tamu VIP, mengatur flow acara, mengawasi vendor-vendor.

Pengennya sih keluarga aja, tapi kembali menimbang kalau keluarga pasti pengennya juga ngumpul sama keluarga lain yang bisa jadi jarang ketemu, akhirnya kita nggak pengen terlalu memberatkan mereka.

Setelah dipikir-pikir, akhirnya suatu sore saya sedang ngobrol sama Kak Aida, sahabat saya sesama rekan Fosma (Forum Silaturahmi Mahasiswa) ESQ. Eh, mantan Fosma deng. Hehehe *buru-buru ralat sebelum banyak yang protes.
Saat itu, saya curhat deh soal saya yang lagi bingung soal siapa yang akan handle acara, dan kak aida langsyung dong bilang:

Kenapa nggak minta tolong temen-temen Fosma aja sih mi?

Aha, iya yah kenapa juga saya nggak kepikiran. Temen-temen fosma kan sering bantuin kalau ada pernikahan di menara, belum lagi kita kan sudah biasa ATS-an. Harusnya sih masalah handle suatu acara bisa dong yah.
Akhirnya beberapa waktu kemudian saya ngobrol sama salah satu temen saya yang lain, namanya Ridho. Dia saya tunjuk jadi ketuanya. Hehe.

Setelah ngobrol sama Ridho, kita cari deh temen-temen lain yang siap bantu. Dikumpulin ada sekitar 14 orang, 7 cewek dan 7 cowok.

Mereka akhirnya bikin panitia dengan job desk masing-masing. Sempet juga saya dan pacar meeting sama Ridho, samain pikiran kita.

Huaa, lagi-lagi saya harus bilang I’m very blessed Capeng. Punya temen-temen yang kompak banget bantuin saya. Mereka niat banget bantunya, job desknya disusun sebaik-baiknya. Sampai bikin group WA khusus buat nikahan saya, selalu ngingetin saya *tanpa neror* buat jaga kesehatan, hal-hal apa yang harus disiapin, ingetin saya puasa, banyak berdoa. Aaah mereka nggak cuma sahabat biasa, mereka sahabat spiritual saya.
*ealah nulisnya beneran sampe berkaca-kaca loh ini*

Beberapa minggu yang lalu aja mereka sampai nyempetin waktu buat kumpul dirumah saya, biar saya bisa cek semua kesiapan pernikahan saya. Padahal saya tau banget mereka juga bukan pengangguran, ada yang masih mahasiswa, kerja kantoran, dokter, suster, tapi sahabat-sahabat saya ini mau meluangkan waktu nya buat saya. Aaah peluk kalian satu-satu.

Intinya sih yang akan dihandle oleh sahabat-sahabat saya ini adalah tamu VIP, ngecek kesiapan akad, mengatur posisi keluarga, seserahan dan juga konsumsi, mengecek kerjaan vendor, kontrol konsumsi resepsi, mengantur jalannya resepsi kayak foto dan acara-acara lain, dan juga menemani saya agar saya tetep oke selama acara. Hehee.

Dari mereka saya juga banyak masukan soal printilan yang keliatannya mudah, tapi kita suka lupa buat menyiapakan (saya share di postingan berikutanya).

Intinya sih saya bahagiaa banget lah punya sahabat-sahabat spiritual seperti mereka. Oh Alloh, jagalah sahabat-sahabat saya dan balaslah kebaikan mereka dengan kebaikan yang lebih. Amiiinnn

Sahabat-sahabat spiritual kesayangan, yang mau meluangkan waktunya buat meeting acara nikahan saya

Sahabat-sahabat spiritual kesayangan, yang mau meluangkan waktunya buat meeting acara nikahan saya

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s